Saturday, September 14, 2019

Tanya GKS 2020 #2

Part 1 ada disini.

Disclaimer: GUE BUKAN PANITIA ATAU IN ANY WAY MEWAKILI GKS/NIIED. Gue jawab sesuai dan seenak gue aja dalam kapasitas sebagai grantee 2015. Terkadang opini gue juga dibantu dari junior-junior 2016 dan lainnya.

Kak, aku pernah 1x kuliah di prestigious univ tapi gagal terus pindah ke univ baru yang bagus juga, tapi sampe sekarang aku masih ada keinginan untuk kuliah di LN (that's my long time dream since in JHS)
Apakah dengan background aku yang kayak gitu, sudah nggak ada harapan lagi buat GKS2020 ini?
Taun depan aku udah 21thn.


Kenapa ga ada harapan kalo ada justifikasinya? Alasan yang lu sampein legit kok. More than anything, yang paling penting itu ALASAN KENAPA MAU KE KOREA dibanding alasan kenapa jalan hidup lu berliku-liku. Alasan ke Korea juga akan menunjukkan seberapa niat dan berkualitasnya essay dan aplikasi lu kan.

SATU LAGI!!!!! Apakah pilihan jurusan itu menentukan si pendaftar keterima atau enggak? I am interested in architecture engineering, but nggak tau ya kok aku pesimis jurusan semacam itu bakal dipertimbangin.


Ga ada informasi jelas. Setau gue sih ga ngaruh.

Ka, persyaratan form dari niied, sama univ beda, sebaiknya harus ikutin yang mana?


Ga bisa jawab kalo associate. Tanya Azka di insta @azka_bmx aja.

Ka alira, nilai transkrip rapor itu harus dikonvert ke skala 4? Apa boleh dg skala 100? Lalu pas kita ngirim dokumen translate yg original itu maksudnya dokumen translate yg beneran asli, atau kita fotocopy translate an nya dulu lalu cap basah notaris??


Baca lagi napa guidelinenya soal nilai skalanya gimana. Ya betul.

aku bisa sedikit bhs korea dan bisa cukup dlm bahasa inggris utk berbicara masih rada lemot tp lumayan, cuman aku gaada sama sekali sertifikat untuk aku lampirkan di dokumennya:(


IDUP JANGAN BERGANTUNG SAMA SERTIFIKATTTTT. Pede aja napa sama diri sendiri, ada 1001 cara buat jual kemampuan diri. Kalo lu beneran talented, lu pasti bisa cari cara untuk menunjukkan itu diaplikasi. Kalo masih belum yakin, cari orang untuk konsultasi dan kasih masukan.

Masukan dari gue: dedikasikan waktu buat belajar cara nulis essay yang baik dan menarik, praktekan, pede, banyak doa, tapi harus mental baja juga kalo ga keterima ya cari lagi kesempatan lain.

Kalo kita dari SMA ipa nih kak trus mau ngambil bidang sosial boleh ga si? Oya ini harus udah ada sertifikat bahasa inggris ya? 


Ga ngaruh, boleh. Lu baca lagi dah guidelinenya.

Kalo tentang korea, mau nanya kak apakah politik korea juga sama aja? Ngerti kok politik emang abu-abu, maksudnya, politik agama tetep ga ada kan ya? Terus kalo tentang kgsp, kalo misalnya kita lolos interview tapi ga keterima univnya, kita gugur ya? Oh iya waktu itu aku nonton kak alira katanya ada orang yang cadangan gitu, itu maksudnya gimana ya kak? Terima kasih kak have a great life!


Gue belum pernah denger politik agama di Korea. Pada dasarnya, ga ada yang peduli agama lu apa di Korea, mau jualan agama ya ga laku. Betul gugur. Cadangan ya berarti embassy rekomen dia, tapi belum tentu NIIED mau invite dia.

Toefl ga punya, sertifikat cuma ada dua dari keanggotan mpk, apakah signifikan? Di sma, ikut 2 organisasi tapi yang dapet sertifikat cuma mpk. Kalo boleh tau, kak alira submit sertifikat menang lomba sesuatu kah? 


Gapapa, gue ga punya sertifikat menang lomba... Ya lomba aja ga pernah ikut kecuali lomba jaipongan hahaha. Masa SMA gue isinya organisasi tapi organisasi di Amrik jarang yang issued certificates. Ga masalah kok, ga ada yang mempertanyakan gue beneran ikutan organisasi itu pa kaga.

Untuk graduate okay? Aku mau tanya ttg adakah pengaruh dari universitas kita sebelumnya agar bisa diterima dalam KGSP? karena aku khawatir dengan nama uni ku yg kurang besar namanya, pihak sana ragu menerima. Mau daftar graduate via embassy, harus pilih 3 uni. Ada pengaruhnya dalam peletakan pilihan uni pertama, kedua, dan ketiga ga ya? (misal : 1. Korea Uni, 2. Sogang, 3. Yonsei.)


Mmmm kurang tau sih. Karena gue ga familiar sama Graduate. Untuk uni, ga ngaruh karena decision univnya independen dan ga ada yang bitter kalo lu menomorduakan menomortigakan univ apapun, bahkan sekelas SNU.

Katanya di sana tuh keras banget sama foreign ya? Paling takut itu doang soalnya gak ngerti banyak tentang bahasa Korea


Lu bisa Bahasa Korea pun warga sini tetep banyak yang harsh kok.

Berdasarkan pengalaman Kakak lolos KGSP, tips and tricks JITU biar di panggil untuk wawancara gimana tuh? Ada gak sih yang gak lolos di screening universitas ka? Sama satu lagi resep manjur pas wawancara biar lolos ke tahap selanjutnya? (Wkwk pede banget tanya wawancara)

Belum tau soal yang ga lolos screening univ, mungkin ga ada. Dokumen harus appealing. Nilai lu ga menjual? Essay lu harus menjual. Essay harus bikin yang baca penasaran dan mau tau lebih jauh soal lu. Rekomendasi juga harus mendukung, menjual, menarik. 

Wawancara harus pede tapi ga boleh self-centered. Ga boleh terkesan snobbish, tapi harus menguasai cerita atau jawaban yang disampaikan. Harus bisa berpikir cepat saat jawab pertanyaan, kira-kira kenapa pertanyaan ini ditanyakan dan bagaimana cara menyusun jawaban biar coherent? 

Well, sounds hard. Tapi kalo banyak practice gampang kok. Ga perlu mikir lagi. Cuman common mistakes orang-orang adalah jago banget jawabnya tapi terkesan menggurui, atau jatuh ke jebakan dimana dia gatau purpose pertanyaan ini. Niatnya mau 'jual' diri, malah jadinya menyombongkan diri dengan cara yang salah.


Lanjut lagi sisanya ke part 3. 

Kalau lu merasa terbantu dengan jawaban gue, gue minta tolong dua hal. Selalu ingat untuk baca sebelum bertanya dan follow akun perlomban gue di Korea sebagai wakil kampus dan wakil Indo di @gacciwagacci - instagram.com/gacciwagacci xiexie

Tanya GKS 2020

Berikut pertanyaan-pertanyaan yang gue 100% copy-paste dari respon yang masuk ke Google Forms via Twitter soal KGSP 2020 aka GKS 2020.

GUE BUKAN PANITIA ATAU IN ANY WAY MEWAKILI GKS/NIIED. Gue jawab sesuai dan seenak gue aja dalam kapasitas sebagai grantee 2015. Terkadang opini gue juga dibantu dari junior-junior 2016 dan lainnya. Kalau lu merasa terbantu dengan jawaban gue, gue minta tolong dua hal. Selalu ingat untuk baca sebelum bertanya dan follow akun perlomban gue di Korea sebagai wakil kampus dan wakil Indo di @gacciwagacci - instagram.com/gacciwagacci xiexie

Apa memang benar sains dan teknik lebih diprioritaskan? Tapi kenapa pada tahun tertentu lebih banyak soshun? 

Emang harus ngambil prodi sains ya kak? Padahal aku niatnya ngambil Internasional Relation


Gatau dan gatau. Gue anak IPS, gue masuk. That's all I care about. Kalo ternyata bener sains dan teknik yang diprioritaskan, ya terus applicants harus apa? Ganti mimpi ikut mayoritas? Ya ngapain. Gausah terlalu pusingin hal-hal yang diluar kontrol kita.

Kenapa kuota indo tiba-tiba jadi 5? 😂

Makin banyak perusahaan Korea yang ingin ke Indonesia. Dua sasaran utama Korea sekarang tuh Vietnam dan Korea. Is it a good thing? Ga selalu. Karena kita harus saring juga kualitas investmentnya.

Terus hubungannya sama kuota GKS apa? Ya makin banyak biar hubungan kedua negara makin erat. Soft diplomacy. Ini dugaan gue si, dengan background gue kerja disisi Korea dan sisi Indonesia (pemerintah).


Tips mengorganisir dokumen agar rapi dan menarik dong kak

Rapi mah tergantung lu gimana masukinnya kan? IKUTIN FORMAT AE. Udah. Cukup.

Nulis essay tapi kaya curhatan kesanya bikin boring atau engga? Masalah cuma di essay tiap daftar ini. Ketiga kalinya nyoba daftar kgsp 


Jangan nulis essay tanpa tujuan! Lu tulis dulu diawal, dikertas catatan pribadi atau gimana soal tujuan lu nulis essay itu apa, lu maunya hasilnya gimana (contoh: setelah baca, orang yang ga kenal sama aing harus punya kesan aing itu baik, rajin etc). HARUS BERANI DIKOREKSI! Maksudnya, lu edarin tuh essay lu ke temen-temen kek, guru kek, biar mereka bisa kasih masukan.

Banyak banget yang bikin essay tapi ga mau dikoreksi orang lain karena malu dan lain hal. Hadeuh.

Kalo jadi mahasiswa di sana gimana cara jadi mahasiswa aktif yg kaya kak alira? Kerja sana sini asik + jalan2 kemana2. 


Harus bisa plan hidup dengan benar. Ini artinya banyak banget. Bisa dimulai dari pilih jurusan yang sesuai minat, biar happy dan ga beban jalaninnya. Terus pilih sekolah yang bener!!! Korea University kasih gue kebebasan, karena kelas dalam Bahasa Inggris. Jadi effort gue ga perlu sekeras itu.

Lu juga harus plan lu mau nilai berapa, dan berkaca sama kemampuan. Buat orang lain, belajar itu menyenangkan. Sebagai hasilnya, mereka dapet GPA super bagus. Sedangkan gue ga suka belajar. Ga bisa gue mau idup santai banyak uang, tapi GPA minta 4.5. Karena prioritas gue tidur, happy, banyak pengalaman. Kalo gue mau GPA 4.5, gue harus belajar dengan keras, yang artinya gue kurangin tidur. Untuk ngurangin tidur, gue ga akan happy. See, pilihan hidup gue terjadi karena ini yang gue rasa paling sesuai dengan kemampuan gue.


kalau aku udah kuliah jalan 1 smt nih kak, bisa kan daftar? terus caranya kalo daftar rekomnya dari univ apa dari sekolah smaa?


Bisa. Terserah lu.

Ujian masuknya sama seperti mahasiswa umum dari korea atau lebih khusus?


Ngana nanya gini karna ngana belum baca guideline.


Aku baca kalau salah satu syarat/berkas yg harus dipenuhi yaitu surat rekomendasi dari dosen/pihak univ tapi pas aku jelasin mereka kelihatannya clueless dan jadinya ngegantung gitu, what should i do kaa?

Cari orang lain yang bisa bantu. Cari dosen lain yang baik.

untuk pemilihan universitas itu gimana sih kak biar kita tau universitas mana yang kira-kira cocok sama kita dan mau nerima kita, dan jurusan buat S2 itu apa harus sesuai sama jurusan waktu kita ambil S1?terus nih maaf melenceng, tapi dokumen yg udah di translate tuh itu di print nya apakah pake kertas biasa apa gimana?soalnya kan dokumennya dikirim melalui pos nah masih gapaham:( aku masih galau karena toefl ku itu toefl ITP apakah bisa?


COCOK dulu mikirnya. Lu harus banyak riset banyak nanya!!! Ga bisa cepet, butuh waktu lama. Lu juga harus realistis dan terbuka mau lu apa, yang lu cari apa. Biar orang bisa bantu dengan tepat.

S1 S2 ga nyambung gapapa. Ya, pake kertas biasa. ITP ga bisa. Lu tes lagi gausah pake galau.

Sejak 2018, tidak boleh ambil KGSP kalau sudah pernah menyicipi bangku kuliah, jadi yang terjaring pure baru lulus SMA. Kasusnya sekarang saya sedang menempuh S1 di PTN dan baru semester 1, mau daftar seleksi KGSP tahun depan. Apakah bermasalah kalau begini? Jadi, saya masukkan sertifikat prestasi ketika saya semester 1 dan 2 disini


Apaan si siapa yang bilang ga boleh???????

masih gak ngerti sama penjelasan di web. jadi gks dan kgsp itu sama? atau gimana? dan tadi liat di web study in korea ada korean language training course. itu maksudnya apa sih kak kira2? les bahasa gitu? aku udh baca berulang kali tp gak ngertiii


Iya sama. Les bahasa Korea yes.


Jujur nih, kalau berhijab kita bakal bisakah cari teman? Maksudnya kalau saat makan bareng gitu cara menghindari minum2 alkohol gimana?


Bisa. Temannya yang seperti apa, haruskah dari Korea atau bisa sesama  International Students, itu tergantung pribadi masing-masing. Ya ngana gimana nanyanya, apa terus semua siswa muslim disini ga bisa menghindar dari alkohol?????? Semua tergantung orang. Nyaman atau ngganya sebagai siswa berhijab dilingkungan yang sangat haram juga tergantung orang. Ada baiknya jangan sampe praktik agama membuat kita jadi closed minded.

Oh buat mba ini katanya mau ke Korea "Karena korea mungkin bahasanya lebih mudah dari cina sama jepang" I am telling you NO. Bahasa Korea TIDAK MUDAH. Grammar Cina juga lebih mudah buat Indonesia but terserah u sih.


Kgsp kali ini aku mau ambil jurnalis, dan aku lulusan smk kesehatan 2017. Tapi sekarang aku lagi kuliah semester 3 di jurusan jurnalis. Menurut kak, aku ngelampirin nilai kuliah semester 1 sama 2 ga?


Ga diminta tapi kalo lu merasa pede, ga ada salahnya.

aku bingung kak, nama aku cuman satu kata:", belum punya paspor jadi bingung nulis namanya. Aku cari tau ke temen dan internet, jawabannya namanya jadi di double atau ditambahin sama nama kakek :( aku jadi bingung;( 


Di double atau bilang aja no last name.



Lanjut ke part 2 disini, again kalau lu merasa terbantu dengan jawaban gue, gue minta tolong dua hal. Selalu ingat untuk baca sebelum bertanya dan follow akun perlomban gue di Korea sebagai wakil kampus dan wakil Indo di @gacciwagacci - instagram.com/gacciwagacci xiexie




Wednesday, September 4, 2019

The Hardest Job

Let me introduce you to the hardest job I've had in 2019. This job was more challenging than any other jobs I've done throughout my college period.

I did not sign up for this job, yet it haunted me way back. I was in Rome when I first met someone who was doing the same job. I was also in Italy (Napoli, to be precise) when I first received the contact of someone who tried to recruit me.

Nothing was said about the job. They just wanted someone who lives in Seoul and someone is not busy. All they asked for was my readiness and my CV. My user tried to conduct an interview with me but the timezone difference failed us (I would also say the mood was not right too. I was in a relaxing holiday mood and he was working, trying to recruit me).

Later I found out that they bypassed numerous rules and laws (could've been as serious as the state's administrative law, I am not sure myself) by recruiting me. I was never asked to fulfill the tedious administration process. No one even had my KTP or passport copy. Should I be grateful?

Flexible hours, they said. Sure. I can always come and go as I please without feeling guilty.
But no. As an Indonesian, there are sets of expectations put on me. I was expected to dedicate my 110% to this job. Should I be worried?

No payment was discussed. No working period was mentioned.
Later I found out that I got thousands of dollar for saying yes before knowing how, for being known as someone who is not busy. Should I be thankful?

Nice, uh?
Well, consider the downsides. I had the first nosebleed in my life as I worked in a dusty basement room. I had cough from allergy but no one cared, right? They fed me enough.
While commuting between home and the quarter is easy, I sometimes need to travel from and to school. My school is more than an hour bus ride away from the quarter.

The flexible hours part... The team took it way too seriously.
We set a meeting at 9 PM but we only started at 11PM. Of course, it would end at 1 AM, when there is no more service from most public transportation.

But here is a trade-off that people never realized.

More than anything, I traded my privacy and commitment to stay lowkey by taking this job. They bypassed the rules after a closed-door screening. But why me? There would be more chill Indonesian living in Seoul with a higher level of commitment. Why did they never ask for my documents, is it because they already obtained it from somewhere else?

I enjoyed the period where people from the government and private sector in Seoul took me lightly. All they knew was I am a poor student taking part-time jobs. I enjoyed the feeling of being unknown. I enjoyed the higher-ups who casually asked me for help or even gave me some trivial order like "Tolong ambilin... Tolong tutup pintunya ...."

By taking this job, they no longer saw me as Alira the poor student. They began to label me. Be it with my last name or my association with certain people or certain institutions. I am no longer Alira who is too free. I became that student who is related to Mr X or Mrs Y. The attitude changed, the smile went more formal and of course, the small talks would always touch Mr X or Mrs Y.

After a while, all I wanted was the job to be ended. I would care less with the payment. Take it.
But I could not quit, so I had to endure it. There were moments I enjoyed too, such as working with fun background music or nonstop food delivery. But I am not sure if those chickens and fun karaoke nights worth the discomfort of being recognized as someone that I do not want to be?

Luckily it took only 3-4 months of mental and physical suffering.
I felt immense gratitude after finishing the job and bid my farewell to the quarter.
I am alive. I am alive. Nosebleed, cough, and some sleepless nights is nothing compared to the hundreds of people who lost their lives taking the same responsibility in different parts of our beloved country.

Alhamdulillah. I am alive. My team members are all alive.
My grades are good. My school life is going okay.

This job is... Bela negara. Petugas PEMILU Luar Negeri.

Friday, August 30, 2019

Dibalik Perjalanan: HAJI DARI KOREA 101

Banyak yang kepo haji dari luar negeri, sini gue ceritain biar ga bingung gimana caranya dan ceritanya Haji dari Korea. Info ini hanya valid untuk keberangkatan 2019 ya! Tahun sebelumnya dan tahun setelahnya beda proses beda cerita.

Ngantrinya berapa lama?

Kaga pake antri pak bu boss. Tapi hukumnya sama sih, ada kuota dan kalo pendaftar melebihi kuota, ya ga bisa diterima. Harus 'waiting list' tahun berikutnya. Pake tanda kutip karena ga ada list atau pernyataan valid, berhubung semua dihandle travel agent.

Kuota Korea tahun ini lebih besar dari pendaftarnya jadi bahkan sampe H-Seminggu masih bisa daftar.

Daftar kemana?

Ke travel agent yang sudah dapet lisensi dan kuota haji dari Arab Saudi. Ini infonya mulut ke mulut aja. Travel tahun 2019 di Korea itu cenderung monopoli, alias dimiliki satu orang yang sama. Lu ga punya pilihan, ga punya perbandingan dan tentunya banyak kekurangannya. Sebagai anak bisnis, gue percaya kompetisi itu baik.
Nama travel induknya adalah Air1 Travel, punya kantor di Jepang dan Hong Kong juga. Tapi kalo di Jepang ada kompetitor, bukan pemain solo.


Syaratnya apa?

Siap berangkat dan siap bayar. Dokumennya sih standar ya, sama kaya daftar visa ke negara lain. Yang beda paling harus ada bukti vaksin meningitis dari rumah sakit di Korea, ID Korea, surat izin dari perusahaan atau sekolah sama harus pake kerudung fotonya.


Biayanya berapa?

5.5 juta won atau 6.3 juta won ditambah USD 450. Jadi kalo paket minimalis A, dirupiahkan kurs 12 kira-kira 66 juta + 6.4 juta alias 72.4 juta rupiah. Paket mendingan B dirupiahkan kira-kira 75.6 juta + 6.4 juta alias 82 juta rupiah. Belum termasuk biaya vaksinasi yang bisa ampe 1 juta + ya, tergantung rumah sakit mana. Gue ke Korea University Hospital ampe 200 ribu won alias 2.4 juta buat vaksin.
Gue namain paket minimalis sama paket mendingan karena emang fasilitasnya sih beneran "Alhamdulillah bisa berangkat" aja gitu.


Bawa uang jajan berapa?

Percaya atau ngga, ibu boss hajinya menyarankan bawa USD2000 alias 28juta lebih!!!!!
Gausah kaget dulu, kan banyak jamaah (orang Indonesia) yang mau belanja oleh-oleh buat sanak saudara di Indonesia. Terus belanja di Saudi juga kerasa jauh lebih murah daripada di Korea, jadi angka segitu ga terlalu mengagetkan.

Gue sih bawa ga sampe USD 1000 tapi gue cuma pake buat makan, makan dan makan kurang dari 1600 riyal (6 jutaan). Ini pun karena gue ga makan daging merah dan generally sangat picky dengan makanan ya, jadi hobinya ya beli makanan sendiri. Untuk belanja, gue bener-bener dikit banget. Paling belanja baju buat diri sendiri beberapa. Total abis 2000 riyal (7.5 juta) deh buat 3 minggu.


Fasilitasnya kenapa? Apa?

Mmmmm beneran minimalis. Hotel di Madinah beneran hotel, deket Masjid Nabawi tapi kotor. Bednya berdebu. Penginapan sementara di Mekahnya sih oke banget kamarnya, bersih juga, gue suka. Tapi toiletnya sharing 2 kamar aka 12 orang, digabung cewe-cowo. Jadi lu ke toilet kudu kerudungan. Tenda di Minanya... yaudah lah ya namanya tenda jadi lu ga ngarep banyak kan?

HEHEHEHEHE tapi berharap tidurnya di ((dalam)) tenda kan? Nah ada beberapa jamaah yang ga kebagian tempat terus tidurnya di ((luar)) tenda. Tolong ingat, Arab Saudi itu panas.

Hotel terakhir di Makkah, berhubung gue ikut Paket Mendingan B, enak. Bagus. Deket dari Masjidil Haram. Sekamar berempat (difoto sih berdua, tapi tambahin pepetin extra bed jadi 4 gitu).

Terus soal makanan, beda tempat beda cerita. Makannya asdfghjkl sejujurnya kimbap cheonguk aka kimbap heaven lebih baik. Di Madinah, rasio nasi:lauk bisa 5:1 gitu. Di Mekkah awal-awal juga biasa banget. Di tenda malah banyak yang merasa ga dikasih makan karena cuma makan siang yang proper. Pagi malem makan indomie (suruh masak sendiri), atau makan roti. Gue sih fine-fine aja. Begitu minggu terakhir pindah ke hotel, baru nice karena buffet 3x sehari. Sebelumnya selama 2mingguan gue bertahan dengan roti tawar+nutella atau jajan sendiri.

Flightnya oke lah, maskapai Etihad, transit di Abu Dhabi. Ga fun karena dari 2014 itu bandara makanannya ga berubah. Transportasi lokal busnya berAC jadi ga sedih-sedih amat. Meski itu bus nunggunya bisa 2-3 jam. Fasilitas lain standar aja, kaya manasik, ustadz, koper, buku doa, etc. Yang ga standar sih ID cardnya. Infonya nama, nomor passpor sama nomor telpon maktab. Masalahnya, dari ID gue, yang bener cuma nama dan foto. Paspor salah, masa gue dibilang Syrian dengan nomor paspor yang gue ga kenal. Maktab juga ga akurat.


Siapa yang bisa berangkat?

Asal punya residence permit yang valid di Korea sih masih bisa ya. Maksudnya lu harus punya ARC dan dokumen lain yang dibutuhkan. Untuk tahun ini, single woman alias cewe yang belum nikah juga bisa berangkat. Asal diatas 20 tahun ya.
Mau pelajar, pekerja, ibu rumah tangga... semua boleh.


Banyak orang Korea yang berangkat haji ga?

Kaga. Total paling 4 orang aja dari 400 orang plus. Mayoritas adalah mas-mas pekerja dari Uzbekistan dan Indonesia. Pelajar sendiri kira-kira cuma 6 orang. S1 setau gue cuma gue, sisanya Master atau PhD.

Berapa lama? Gimana?

21 hari. Detailnya kira2 5 hari di Madinah, terus berangkat 1 malam ke Mekah. Beberapa hari di Mina dan Arafah. Balik ke Mekah dan pindah ke hotel fancy selama 6 malam. Berat, karena panas dan banyak penyakit. Gue pribadi kena alergi debu dari Madinah (hari-hari pertama). Udah 3 minggu lebih belum sembuh batuk pileknya.

Gimana yang lebih detail, next post aja ya.

Bisa ga sih haji mandiri alias berangkat sendiri?

Gue gatau bisa atau ngga. Tapi setelah merasakan perjalanannya sih gue rasa mending gausah. Banyak transportasi dan akomodasi yang harus lu pikirkan dan pastinya ga bisa booking diinternet.

Masih muda udah haji, kok segan sama ortu sendiri? Apa mending umrah dulu ya?

Ortu gue juga belom haji. Panduan gue sih sederhana. Haji katanya diwajibkan bagi yang sudah mampu. Gue udah mampu, kenapa gue harus nunda?
Ortu gue punya kewajiban yang sama juga. Kalo ternyata gue yang 'dipanggil' duluan buat haji, yaaa kenapa engga? Kita juga gatau umur siapa yang lebih panjang. Gue merasa lebih baik ga menunda-nunda kewajiban.

Sampai saat ini, ga ada orang yang komen gue buang-buang uang aja untuk jalan-jalan tapi gue tersindir sendiri juga. Masa gue udah bangga keliling 5 benua, financially bisa sendiri, tapi gue nunda-nunda kewajiban haji?

My business mind is telling me umrah itu di Indonesia laku karena haji susah, antri panjang. Jadi ya dimulai dari umrah dulu. Tapi kalo bisa langsung haji, kenapa ngga?


Tuesday, July 30, 2019

Dibalik Perjalanan: Haji dan Karir

Gue hidup penuh planning berlapis-lapis, sampai level yang gak sehat. Seperti yang gue ceritakan sebelumnya disini, meski gue maju dengan say yes before knowing how, gue sebenernya punya fundamentals yang jarang bisa diubah. Gue selalu punya back up plan yang ga cuma sampe plan B, tapi bisa sampe plan  C, D, E dan last summer bahkan harus plan F.

Planning gue makin detail sejak gue pindah ke Korea. Kalender akademis tidak pernah berubah setiap tahun. Ditambah lagi gue punya libur 5 bulan setaun, gue bisa beli tiket pesawat sampai setahun sebelumnya. Gue datang ke Korea tahun 2015, gue udah punya plan tiap summer dan winter gue mau ngapain sampe 2020.

Gue inget banget 2016 summer gue mau ke Brazil, 2017 winter mau ambil semester pendek dan lalu jalan-jalan keliling ASEAN. 2017 Summer SEALNet + nonton konser Tiziano Ferro. 2018 Winter gue mau jalan-jalan di ASEAN lagi dan internship pertama. 2018 summer bertekad harus internship yang paling bagus, 2019 winter juga internship. Bukan haus atau kiau, ini karena gue punya grand plan di 2019 Summer, sebagai libur terakhir gue sebelum lulus kuliah. 2019 Summer gue mau haji, disaat manusia lain pilihan logisnya semester terakhir itu persiapan karir.  

Apakah semua berjalan lancar? Ngga juga. Rencana keliling ASEAN diawal 2017 malah bonus jalan-jalan di Eropa untuk pertama kalinya. Rencana 2017 Summer, malah ditambah internship. Tapi 2018 Winter ga jadi intership atau explore ASEAN, karena gue malah balik lagi ke Eropa, plus Srilanka dan Maroko. Gue awalnya mau mengorbankan rencana karir ini karena niatnya mau jalan-jalan sama temen, tapi last minute dia cancel. Susah gak udah merubah rencana untuk orang, malah orangnya yang batalin? Susah dong, tapi that is life. Ga selalu sesuai rencana.

Banyak up-and-down, perubahan dan ketidaksesuaian, seperti cita-cita yang hampir ga tercapai. 2018 Summer gue berusaha ekstra untuk dapetin internship, tapi belum jodohnya di tiga tempat pertama. Udah siap pulang dan online course aja, eh last minute dapet tawaran internship idaman tanpa harus daftar dari arah yang tidak disangka-sangka, plus business trip ke Vietnam. Padahal sudah bertekad stop jalan-jalannya, gue mau 2018 adalah waktunya fokus dengan karir. Ga cuma itu, gue juga dapet rezeki 'dikirim' ke Italia buat Chuseok, tanpa rencana. 

Self-control yang lemah membuat gue memutuskan untuk beli tiket sama teman-teman ke Italia buat Februari 2019 - disaat harusnya gue fokus dengan rencana dan strategi untuk internship. Tapi Tuhan baik dan maha mendengar, ditambah gue percaya kalo gue fokus dengan goals gue, semesta akan membantu. 4 bulan setelah beli tiket, gue dapet internship yang jadwalnya berakhir awal Februari. Sama sekali ga mengganggu rencana jalan-jalan gue ke Italia. 

Ya belinya juga dari awal udah mempertimbangkan dan pake skill sih, "Internship paling lama 6 minggu, libur itu ada 9 minggu. 2 minggu terakhir aja liburannya."

Lalu yang terakhir, grand plan Haji gue. Gue menjatuhkan tanggal 2019 Summer itu logikanya sederhana: gue cari tanggal pertama dimana periode haji jatuh pada periode libur Summer. Satu-satunya kemungkinan hanya tahun ini, 2019. Karena tahun 2018 masih bentrok dengan semester aktif, dan tahun 2020 gue ga tau gue dimana. Gue bisa aja kerja di Indonesia, yang artinya gue harus antri belasan hingga puluhan tahun untuk haji. Atau bisa aja masih di Korea, tapi ga bisa cuti hampir sebulan untuk ibadah. Kesempatannya perfect di tahun 2019.

Tapi ga semudah itu. Gue tahu single woman ga bisa haji sendirian. Ortu gue ga mungkin berangkat dari Korea karena ga ada visa tinggal. Ada beberapa cara untuk bisa memasukkan nama gue jadi anggota keluarga siapa gitu, biar bisa dianggap mahram. Tapi ternyata teknisnya super sulit, kalo dicoba pun harus merepotkan orang lain. Gue gamau. Niat ibadah gue kalo belum direstui ya ga usah maksa. Jadilah diawal tahun gue menerima fakta bahwa gue ga bisa berangkat haji tahun ini - kecuali gue nikah.



Honestly, I've thought of this possibility: nikah aja sama random Korean guy on paper only. Terus kalo berizin suami, bukannya boleh pergi? Toh legal paperworknya ga susah? HAHAHAHA tapi ya kemudian sadar diri lah! Masa mau ibadah tapi pake nikah kontrak.

Tapi suatu keajaiban datang di bulan April. I do not use the word keajaiban a lot, but this really felt like magic to me. Tahun ini, single woman boleh berangkat haji dari Korea sendirian. Dikatakan bahwa peraturannya berubah-ubah, tahun depan belum tentu bisa lagi. Gue langsung daftar dan gue langsung transfer DP sehari setelahnya. Jadilah perjalanan menuju haji gue dimulai.

Lancar? Ga juga. Untuk haji ini, tentu gue melewatkan banyak kesempatan berkembang karir. Internship yang dulu harus dicari, tahun ini malah menghampiri - disaat gue ga bisa komit. Gue punya pilihan-pilihan internship super wah, tapi gue ga ada keraguan untuk say no. Mungkin karena memang haji sudah jadi prioritas dari hampir 5 tahun lalu. Haji atau karir? Mungkin gue terlihat career-oriented, tapi saat ini gue ga ada moment of hesitation to pick haji. Not even when my advisor said, "Ini kesempatan terakhir untuk internship persiapan karir loh, pilgrimagenya ga bisa jadi winter aja?"

Mohon doakan kelancarannya. By no means gue merasa gue sudah baik beribadah atau insan idaman. Tapi gue merasa disayang Allah karena diberikan kelancaran dalam setiap usaha gue, dan tentunya penuh syukur karena bisa mendapat 'undangan' untuk kembali ke Tanah Suci. Semoga gue bisa kembali menjadi manusia yang lebih baik lagi.