Wednesday, July 18, 2018

[FANGIRLING] 1 Tahun Setelah Italia

Minggu ini gue sibuk ngantor dan bersih-bersih rumah. Kalo gue ga liat Facebook memories, gue lupa bahwa setahun yang lalu, gue lagi menjelajah Italia dengan beraninya. Masuk kampung-kampung dan naik bis dengan Bahasa Italia yang ala kadarnya. Gue juga lupa kalo 2 tahun lalu, gue baru balik dari Indonesia untuk persiapan mau ke Olimpiade Rio. 5 tahun lalu, gue lagi latian nari di bulan puasa.

Kesibukan kadang membuat kita lupa what truly matters. Sekarang senang, tapi besok lupa. Siapa yang sangka, setahun setelah gue mempersiapkan diri dengan belajar 1001 vocabs Bahasa Korea, ternyata berikutnya gue mewujudkan mimpi explore Italia santai-santai di Perugia, dan kemudian gue sekarang berada di depan meja, dengan lingkaran kegiatan yang benar-benar baru? Tahun depan gue dimana?

Firenze, 15 Juli 2017
Ga banyak memori foto yang tersisa dari perjalanan Italia gue tahun lalu karena HP gue ilang (di Indonesia). Tapi untungnya, gue bener-bener cherish SETIAP momennya. Semua masih fresh, dari momen gue keliling-keliling Salerno, cari CD, toko-toko tutup... Joging pagi, explore disiang bolong, kepanasan, ngeliat ular mati di taman di Salerno, lalu tiba-tiba keujanan di Perugia. Momen tidur dengan cowo-cowo yang hobi telanjang karena di hostel ga ada AC dan gue pilih kamar mixed dorm. Atau momen dihost temen SD gue yang udah jadi WN Jerman di Austria dan kita ga pernah ketemu sejak lulus SD. Dan pastinya, momen bahagia saat konser Tiziano dan Il Volo berlangsung.

I will remember this forever - Salerno, 12 Juli 2017
Semua momennya unik dan penuh pengorbanan. Bukan cuma urusan biaya, tapi juga waktu, tenaga dan tangisan drama visa. 

The saddest part? Gue ga bisa berbagi cerita dan kebahagiaan karena temen-temen gue most likely ga bisa relate kenapa gue gila amat sampe Italia buat nonton om-om doang. Padahal gue sebahagia itu seperti yang gue tulis disini. :))))))


Gimana dong, aing concert go-er banget... Aing suka Om Tiziano dari 2008, rasanya mimpi mau ke konser dia sekitar 2009an. Masih baru lulus SD, tapi jiwa mau nonton konser udah membara. Gue juga ga sengaja nemu Il Volo dari CD Natal yang dijual di DiscTarra sekitar tahun 2013. Lama ga ngikutin, terus ternyata 2015 mereka bertransformasi jadi mas-mas ganteng?! Baru 2017 bisa lihat mereka. Dua kali. Di dua benua. Sampe foto bareng. 

Prosesnya ga gampang, harga the whole trip bisa buat gue idup di Korea 3-4 bulan, visanya bikin nangis berkali-kali. Tapi tentunya semua dinikmati aja, kapan lagi bisa punya pengalaman nonton konser di stadium bola yang kanan-kiri ngerokok dan bawa bir semua? Atau nonton konser klasik di lapangan yang isinya dari anak-anak sampe nenek-nenek? Atau gimana susahnya jadi member fanclub internasional, yang ga bisa perang ticketing sama warga lokal tapi akhirnya malah dapet seat 2nd row?

Gue berharap semua itu bisa diulang lagi... Tapi waktu dan hidup hanya datang sekali, sekarang ganti dong!

Yak, tema summer gue tahun ini adalah C-Pop alias nonton koko-koko. Berkaca dari betapa long lastingnya kadar kesenangan yang gue rasakan dari trip gue ke Italia tahun lalu, gue janji akan mensyukuri tiap proses 'perjuangan' nonton koko. Siapa sangka ticket war koko JJ Lin ngalahin BTS dan EXO? Siapa yang tahu gue bakal nonton Eric Chou dan Mayday bakal ke Seoul? Siapa yang nekad internship bolong-bolong demi... Koko JJ Lin?!

Tunggu cerita kokonya, ya! 

Wednesday, July 11, 2018

Plan A Gagal? Masih Ada Plan F

Gue ga pernah sadar bahwa gue ternyata tipe planner. Ya gimana, gue kalo liburan ga pernah punya itinerary, tapi ternyata ga pernah bisa beli tiket one-way juga. Terus di rumah pun, mak gue kayanya concern sama masa depan gue, seakan-akan gue gatau mau kemana harus ngapain. Padahal gue ready banget menjabarkan keinginan dan rencana gue A-Z.

Fakta bahwa ternyata hidup gue *relatively* organized baru terasa akhir-akhir ini. Setelah gue gagal dengan plan ideal gue dan turned out, gue masih punya plan cadangan yang jumlahnya... UNLIMITED.


Begini ceritanya teman-teman...

Gue lulus SMA 2014. Harus masuk UGM karena banyak alasan, diantaranya ortu gue gak mau bayarin gue masuk univ swasta lokal idaman karena katanya mahal, terus gue juga gagal ke Singapura akibat nilai yang  tidak mencukupi dan gue di Amerika saat tes masuk univnya(gue sukanya jalan-jalan kok, bukan belajar). UGM posisinya udah plan C atau D.

Manusia yang tidak pernah puas, gue udah menyiapkan exit strategy di UGM. Gue ga bisa tau masa depan, tapi gue bisa berusaha. Gue masih ambil SAT demi mencoba ke Singapura (lagi), siapin CommonApp buat kuliah di Amrik dan pastinya, KGSP buat kabur ke Korea. Long story short, gue tembusnya ke Korea. Apakah Korea adalah plan A setelah nyasar di UGM? Ngga juga, boss.

2015 gue sampe di Korea. Seketika hidup gue terasa cerah sampai 2020.
Gue ngitung, gue punya 4x libur summer sejak 2016 dan 4x winter. Sekali libur 10 minggu alias 2.5 bulan. Ga usah kaget, libur kuliah di Korea emang setahun MINIMAL 5 bulan. Sejak itu, gue udah mikir gue mau ngapain nih tiap vacation.

2016 summer gue pulang dan ke Brazil buat Olimpiade Rio 2016. Daftar Olimpiade udah dari 2014 so ini udah terencanakan sejak 2 tahun sebelumnya. Winter (Jan-Feb 2017) gue memang berencana traveling. Saat bikin rencana sih belom tau kemana, akhirnya Mei 2016 terbuka jalan buat ke Italia dengan liat tiket kelewat murah dan ASEAN. Summer 2017, gue punya keinginan nonton Tiziano Ferro di Italia dan komitmen dengan SEALNet yang dibuat 7 bulan sebelumnya. Fix, Januari udah beli tiket buat pergi bulan Juli. Tanpa disangka, ternyata harus ke Inggris juga buat PPI, baru dikasih tau bulan April. Sempet shock dan stress, karena summer planning gue berantakan. Endingnya... Masih bonus internship yang tidak direncanakan.

bukti gagal: ketinggalan pesawat pulang
setelah beli koper (Juni 2017)
Setelah summer 2017 itu gue sebenernya udah mau stop jalan-jalan. Pengen internship aja buat Winter dan Summer 2018. Apa daya hatiku terhasut oleh bujukan tiket murah ke Eropa lagi. Yasudah, pergilah barbie ke New Zealand, Maroko, Srilanka dan tujuan eksotis lainnya diawal tahun 2018 ini. Perfect plannya pergi berdua, ternyata diharkosin. Rencana internship? Babay. Yang ada malah ke Derawan sama pulang dibayarin karena working trip ke Bali.

Sampe awal taun, gue masih Alira yang kaku. Yang nangis di pesawat karena banyak faktor, salah satunya ga terima rencana jalan-jalan gue berantakan. Harusnya gue gak ke Bali buat kerja, harusnya saat itu gue jalan-jalan ke Laos dan Brunei. Gue bitter karena Plan A B C gue ga ada yang jalan.

Gue pun bertekad pokoknya Summer 2018 gue harus magang. Gatau dimana atau gimana, yang jelas harus cari dan usaha sendiri, bukan tanya om ini minta om itu. Yes, ini penting buat gue, karena sebenernya gue bisa aja minta bokap atau tinggal ke Singapura buat magang ditempat yang selalu open buat gue.

Bulan Maret-Juni, gue 'berusaha' cari internship. Apply ke beberapa tempat sambil sibuk kerja dan kuliah. Bilangnya sih sibuk kuliah, tapi tau sendiri kan gue kuliah seminggu cuma dua kali...

(Notes: biar ga bingung, aing beres semester hari Jumat, tanggal 22 Juni)

Awalnya, summer terlihat cerah setelah gue apply ke perusahaan investments & securities di Seoul yang cari anak Indonesia buat magang selama 8 minggu. Gue lolos ke tahap interview dan cuma ada 2 orang saingan. Kita bisa milih sendiri kapan mau mulainya dan gue udah menata jadwal mengikuti rencana itu, maunya magang bener-bener setelah semester beres.

Eh tapi berminggu-minggu nunggu, ga ada kabar. Gue pun apply ke tempat-tempat lain di Indonesia plus magang di Pemerintah Kota Seoul, yang mulainya 2 Juli. Lolos ke interview juga dan gue suka dengan bidangnya. Pengalaman kerja freelance gue cukup mendukung pengetahuan gue tentang posisi yang ditawarkan dan kantornya juga deket banget sama rumah. Super pengen.

Tapi ternyata gue gagal di si perusahaan investments, saat gue dapet kabar panggilan interview dari pemerintah. Seketika, gue punya harapan cuma di pemerintah dan gue punya waktu kosong dari 23 Juni-1 Juli (asumsinya gue keterima di pemerintah). Gue beli tiket pulang buat 5 HARI AJA (serasa Bogor-Yogya ae, ada alasannya kenapa dibawah) sambil nunggu pengumuman.

Tanggal 21 Juni sebelom pulang, dapet notifikasi bahwa ternyata gagal juga saudara-saudara. Mendadak jadwal gue jadi begini nih... Kosong.


Untungnya pas Agustus, gue udah planning mau jalan sama tiba-tiba masuklah Plan B: ada Konser JJ Lin (baru tau pas hari Lebaran dan cuss langsung beli), yang gue bisa sekalian pulang berhubung ga jadi internship.



Tapi terus yang kosong gue ngapain? Gue cukup stress melihat hari-hari kosong. Gatel. Gatahan.

Plan C gue adalah explore Korea.
Plan D gue fitness dan renang biar super produktif.
Plan E gue adalah hunting tiket murah dan terbang lah ke tempat-tempat yang gue belom pernah, regardless bagus atau ngga.

Alfabet mana yang berhasil? Ternyata.... Plan F: menjadi manusia super sibuk yang separo kerja, separo jalan-jalan.

Begitu gue landing di Jakarta tanggal 23 Juni, ada tawaran ke Project Vietnam dari SEALNet untuk gantiin mentor gue. Gue berpikir cukup panjang meskipun sebenernya gue available Soalnya aing ga mau bayar tiket dan... ga kepikiran aja. Belom beres mikir, mentor gue udah ready buat bayarin tiket. Dudums. Gue pun berbalik melihat kalender...

Yaudah. Dibanding kosong. Dibanding ke Guam atau ke Palau sendirian.

Setelah menerima tawaran Vietnam, masih banyak hari yang kosong dikalender gue, tangan gue masih gatel liat-liat tiket. Beli deh tiket 1 jutaan pp buat ke Osaka pertengahan juli karena belom pernah. Gue juga ngajakin temen baru buat ke bagian selatan Korea tanggal 1-5 Juli karena... Pengen aja?

Yak Juli gue pun seketika penuh dan gue masih punya waktu luang buat fitness plus renang. Sampe sini gue puas. Tapi ternyata, cerita belum berakhir disini.

Ada alasan kenapa gue balik cuma 5 hari, soalnya Social Economy fellowship yang gue ikuti di Seoul mengadakan optional session tanggal 29 Juni. Optional, bisa gue skip. TAPI GUE GAMAU. Soalnya mereka mengundang guest speaker dari bidang idaman gue yaitu Impact Investing. Yes, buat hadir ke sesi ini, gue bela-belain pulang cuma 5 hari.

Gue udah 3 tahun+ berusaha masuk dan tahu lebih jauh soal sektor social entrepreneurship di Korea. I take every chance seriously.

Ternyata sessionnya SUPER. Yang dateng cuma 4 orang tapi gue superrr inspired dengan banyak insight yang tantenya kasih. Bonusnya malah tantenya nawarin kesempatan internship. Di organisasi dia yang judulnya bener-bener sesuai dengan passion gue. Wow gak?

Tantenya minta gue email availability gue, tapi dengan keadaan gue udah fix ke Vietnam, udah fix nonton Koko, udah ajak temen baru buat keliling Korea, gue jadi cuma ada di Seoul selama 22 hari kerja dan itu pun kepotong-potong ditengah. Pusing ga lu? Lu yang dikasih kesempatan emas buat magang tapi lu yang ga bisa?

Gue tetep email sih dengan jujur, bahwa availability gue mungkin ga ideal karena sepotong-sepotong gitu. Lagipula, gue ga terlalu berharap karena gue selalu mengalami fase yang sama. Ketemu player di industri ini, minta kesempatan untuk belajar, disuruh email, email untuk follow-up tapi endingnya tidak ada kabar. Tante yang ini ternyata berbeda karena DIA jawab dengan SANGAT cepat intinya: "yaudah ditunggu di hari pertama kamu bisa ya, jam 9."

Kaget. Seamazing itu. Gue masih mencerna ini beneran apa ngga, kok keren banget, kok bisa seflexible ini... Kok kalender gue mendadak penuh selama dua bulan?!

Jadi pesan dari cerita yang super panjang karena sekarang gue super happy ini adalah gausah takut kalo plan lu gagal. Buat gue, susah banget buat ga panik dengan rencana yang berubah. Ga mudah buat cari rencana baru, karena ganti jadwal lebih berat terimanya daripada gagal setelah berproses seperti saat daftar internship. Saat gagal apply apapun, gue selalu yakin "Oh berarti Tuhan punya yang lebih baik atau lebih penting yang harus gue kerjain."

Tapi kalo urusan jadwal kosong, gue susah menghibur diri sendiri dan masih belajar untuk bilang "Oh mungkin hari ini disuruh istirahat."

Buat anak yang baru lulus, percaya bahwa selalu akan ada solusi dan jalan yang terbaik, kalo lo cukup giat mencari. Ga perlu kecil hati dengan penolakan ke 1 2 3, karena kalo gue jatoh dipenolakan ketiga, gue juga ga akan sampe Korea. Ga perlu takut ketika semua jalan terlihat tertutup dan lo denger banyak selentingan negatif tentang mimpi lo, karena kalo gue menyerah awal, gue ga akan bisa melihat peluang disektor yang gue kerjain sekarang. Gue akan putus asa dan pindah haluan sejak tahun pertama gue kuliah, dimana orang bilang ga ada peluang buat anak S1 apalagi orang asing disektor ini.

Yak. Mari hidup lebih positif lagi. Mari selalu yakin bahwa yang kita jalani akan ada maksud dan manfaatnya.

Thursday, July 5, 2018

Sunscreen Senjata Summer

Seperti yang gue ceritakan, gue dibuat gila dibulan Mei karena gue mendadak alergi panas. Sekarang udah bulan Juli, ternyata sebenernya ga selebay itu. Gue cuma bereaksi kalo gue ada di ruangan tertutup terus kepanasan. Kalo dibawah matahari ga masalah. Tapi tetep aja, kulit menghitam belang sana sini karena gue pake baju nanggung.

Inti cerita kali ini adalah betapa susahnya gue cari sunscreen karena gue pemilih. Bukan cuma urusan pilih produk, gue juga pemilih sama mbak-mbak yang jualan sunscreen. Gue mau investasi diproduk bagus, sekali beli harganya mayan, jadi gue harus paham banget dong produk yang gue beli. Bukan asal rekomen sales girlnya. Maksudnya: gue cari mbak yang bisa Bahasa Inggris.

Saat gue udah ga tahan lagi, gue memutuskan lari ke Kiehl's. Kiehl's terdekat adanya di salah satu departemen store. Tapi pas kesana... Mbaknya ga paham apa yang gue mau dan gue butuh. Eh bukannya langsung pergi, gue malah akhirnya beli facial creamnya. Oke, mission gagal.

Gue berhasil bertahan dua hari sampe akhirnya gue beneran jadi kepiting rebus lagi di gym. Akhirnya gue pergi ke IFC Mall secepat kilat. Semua orang bisa Bahasa Inggris di IFC. Problemnya... Kiehl'snya ga ada disana boss. Ya sama aja.



Untung gue nemu Olive Young dan gue bisa dapet emergency sunscreen si Neutrogena yang tinggal semprot. Gue cukup percaya sama Neutrogena sih, merk ini cukup terkenal di Korea. Tapi gue rasa ga banyak orang Indonesia yang tau?

Gue ga pernah seimpulsif ini idup. Serasa kena penyakit terus berusaha a-z ikutin semua kiat, tips, sampe rumor buat sembuh...

Berhubung misi Kiehl'snya belum beres, gue langsung meluncur ke COEX. Gue punya memori beli Kiehl'ss di COEX taun 2015 dan mbaknya super baik. Gue ga berharap ketemu mbak yang sama setelah 3 tahun, tapi gue berharap tokonya emang punya standar bagus.

Kiehl's COEX

Sampe-sampe? Not bad.
Gue udah riset dulu apa yang gue mau. Tapi gue risetnya pake website Kiehl's USA. Ternyata banyak produk yang gamasuk ke Korea, terutama sunscreennya beda. Terus gue terngiang-ngiang mbak pertama di Kiehl's department store, yang bilang kalo semua sunscreen ada warnanya (bukan transparan). Lah aing kulitnya gelap. Kalo warnanya jadi memutih gitu... No no.

Syukurlaaaah disana gue dapet produk yang gue mau, yaitu sunscreen buat muka dan body. Tanpa warna. Gue juga minta tolong treatment buat sunburn karena kulit gue udah menjerit. Tapi mbaknya ga paham. Karena ternyata orang Korea jarang yang kena sunburn?

Dengan sedikit usaha ekstra untuk menjelaskan. akhirnya dia rekomen sebuah masker dahsyat nan mahal (750 ribuan kak) yang ga bisa mencegah sunburn, tapi bagus buat treatment sunburn. Namanya Calendula & Aloe Soothing Hydration Masque. Mbaknya bantu gue buat coba dan setelahnya dibasuh dengan toner.

calendulaa masque and toner 
Gue gatau fungsi toner itu apa tapi it feels good so gue impulsif dan beli juga toner super mahalnya.

Gue sedesperate itu. Separah itu.

dekornya mah gratisan tapi... TETEP AJA MAHAL MAS

Begitu bayar, keluar lah total harga sejumlah lebih mahal dari... bulanan asrama KU. Selebay itu. Tapi gue berharap setinggi itu jadi gue berpikir "Ini investasi!"

Yak gue langsung pulang ke rumah karena udah bangkrut dan langsung coba dong. Wah memang ya, ada harga ada kualitas. Gue serasa terselamatkan. Update setelah sebulan adalah kulit gue sama baiknya seperti bukan summer. Facial cream Kiehl's ga bisa diajak hardcore panas-panas karena dia gampang meleleh dimuka. Overall, gue puas tapi gue ga akan pernah lupa harga yang gue bayar saking... mahalnya.

Moral of the story: lebih baik jangan pernah sampe phase desperate seperti gue. Jangan terlalu picky juga kalo bisa Bahasa Korea, harusnya ya pake Bahasa Korea aja (aing kemakan panik). Ketika udah abis segala alternatif, harus mau investasi diproduk... Something I rarely do.

Monday, June 25, 2018

Update Kilat

Giveaway akan dikirimkan maksimal Rabu karena gue bakal cau dari Indo hari kamis.

Meanwhile, mau bikin Q&A lagi dan kalo lo punya pertanyaan apapun yang lo harap gue jawab dengan lebih panjang, boleh tanya disini.

Love,
Alira

Friday, June 8, 2018

UNDIAN Alira 2018

Gue melihat ada manusia-manusia yang mau ikutan giveaway tapi terintimidasi karena bukan reader gue jadi ga paham sama komen-komen panjang niat dipost sebelah. Nah dipost ini khusus UNDIAN yaaaa. Kalo lo reader gue dan minat lebih banyak album seperti Taemin, Red Velvet, BTS dan EXO, lo ikut di giveaway sebelah aja muach.

Lo ikutin syaratnya, lo posting disini maunya barang apa dan nanti siapa yang BERUNTUNG gue akan DM insta atau email.

Barang yang available adalah:

gambar dari google
2 buah NCT 2018 EMPATHY ga bisa pilih Dream atau Reality, ikut temen gue kasihnya yang mana hahaha.


1 SF9 Mamma Mia (sumpah gue bahkan baru pertama kali denger grup ini... Tapi kenalan gue punya dan gatau mau diapain so yaudah gue bagiin aja gimana? Haha)

Non Album yang gue temukan di kamar...


Innisfree No Sebum
Bedak tanpa warna dan dulu gue sempet mau pake tapi ermmm aing ternyata ga suka make up jadi yaudah let it go aja deh hahaha. Baru kok. Sayang aja kan.



Etude Lip Mousse RD301
Yha warnanya emang gue banget sukanya yang gelap pekat-pekat. TAPI aing ga suka sama Etude. Gue prefer lipstick yang beneran pekat dan longlasting. Jadi kalo ada yang minat, ambil aja yhaaa. Boleh diliat dulu warnanya di google.

Tampaknya sekian dulu barang yang gue bisa cleaning hahaha.

Syarat UNDIAN adalah:
-Follow insta aing di @aliralira
-Follow insta review aing di @ayamtheexplorer
-Subscribe Youtube juga deh biar seru hahaha
Komen mau yang mana sama ID insta lo yha biar bisa di DM. Sama kasih gue ide hal-hal kekoreaan yang bikin lo pusing/gagal paham/menarik/kepo. Ini buat referensi pribadi aja, pemenang tetep hasil undian. Tapi tentu alira appreciate banget semua keniatan yang diberikan.

Ga ada syarat tambahan mau insta lu private/public atau gimana. Ongkir gue yang tanggung. Ditutupnya sama, yaitu ketika gue lulus kelas investments tanggal 20 Juni dan dikirim kira-kira seminggu setelahnya.

[KALO LO SUKA TVXQ ATAU JJ LIN, gue ga buka undian/giveaway sih tapi let me know mari jadi best friends dan rasanya gue berpotensi punya goods yang lain juga atau mungkin ngajak nonton konser bareng!!!]

OK sekian. Ditunggu partisipasinya muach.