Saturday, July 15, 2017

Dilema Explore Indonesia

Sebelum gue pindah ke Korea, gue berencana tiap balik ke Indonesia mau visit provinsi baru di Indonesia. Gue emang suka traveling, tapi di tahun 2015 itu, dari 34 provinsi di Indonesia gue baru pernah ke 18 Provinsi (baru ngitung). Sebelum berangkat pun gue akhirnya ke Manado, biar seengganya nambah provinsi baru.

Ero, adek gue, dan bokap gue udah ke 34 provinsi. Ero pake gap period SMP-SMA dia buat keliling Indonesia sama bokap dan temennya. Gue gak pernah iri dengan experience itu karena gue liat, gak gitu fun. Mereka kejar waktu buat menuhin target 34 provinsi dalam 2-3 bulan tapi gak explore mendalam. Sekedar menginjak dan sekedar check in di ibukota provinsinya cukup. Mana fun.

Gue sendiri selalu disindir sebagai anak yang lebih suka keluar negeri. Benar. Tapi bukan berarti gue gak cinta atau gak mau keliling Indonesia. Masalahnya keliling Indonesia itu ga mudah.

Iya tiket pesawat memang murah, apalagi kalo pake Lion kan? Cuma tetep ga semurah itu, ga seperti keliling Eropa yang tiketnya bisa 150 ribu dari Milan ke Amsterdam nett udah termasuk pajak dsb. Belum lagi gue anti Lion Air. Hambatannya ga cuma disitu. Ketika gue ke Manado, gue sadar kenapa gue lebih pilih keluar negeri. Karena gue bisa pergi sendiri, ga tergantung siapa-siapa. Sampe sana tinggal naik transportasi umum. Penginapan juga bisa cari yang 300 ribuan, tanpa takut itu hostel remang-remang.

Di Indonesia belum bisa.

Summer kali ini, gue punya kira-kira 18 hari di Indonesia sebelum gue ke Italia. 3 hari setelah lebaran, gue memutuskan buat ke Tanjung Bira, Bulukumba, Sulawesi Selatan. Dimana tuh? Di ujung pulau Sulawesi yang sebelah kir kalo dipeta. Bahasa gue gak scientific banget tapi intinya, 6 jam dari Makassar. Gue totally impressed dengan Tanjung Bira yang bersih dan terkelola dengan baik tapi coba kita hitung costnya.

Tanjung Bir punya pasir putih terbaik
Flight ke Makassar, mobil ke Tanjung Bira karena ga ada transport umum, terus nginep disana yang minimal 800 ribu untuk resort, baru fun activities kaya sewa kapal dsb yang harganya sih muraaaah banget untuk standar Indonesia (apalagi buat standar Korea). Kalo gue sendirian, sewa mobil, nginep, sewa kapal udah simply tidak terjangkau.

Explore Indonesia gue kali ini paling seru ke SULAWESI TENGGARA! Harus dicapslock karena gue belum pernah kesana sebelumnya.

Next leg, gue ke Wakatobi. Penginapan di Wakatobi surprisingly murah, cuma 500 ribuan untuk resort. Flight kesana juga ternyata ga semahal yang gue bayangkan kalo dari Makassar. 800ribu. Tapi begitu sampe resort, lo ga bisa kemana-mana kalo gak pake fasilitas resort. Sewa mobil 500 ribu buat 6 jam, mahal banget. Snorkeling 400 ribu seorang... Nah loh.

Kerjaan di Wakatobi
Gue gak ngapa-ngapain di Wakatobi karena cuaca buruk. So costnya cuma makan aja. Ya tapi jauh-jauh ke Wakatobi masa buat makan...

Berikutnya gue ke Kendari. Flight kesana ternyata susah dan gak murah, padahal ibukota provinsi. Sampe sana, gue kaget karena ternyata bandaranya jauh banget dari kota, sekitar 25 km. Semacam di Makassar yang bandaranya di Maros, atau Soekarno Hatta - Cengkareng yang adanya di Banten. Bandara Haluoleo ini adanya di Konawe Selatan. Itungannya kalo pake taksi mahal juga.

Masalah nginep, hotelnya relatif terjangkau sih. 400-500 ribu masih dapet dan dengan fasilitas yang sangat ok. Taksi juga banyak di kota, meski gue gak nyoba jadi gatau. Tapi wisatanya beda cerita. Kendari di kota sih ga ada apa-apa. Lo harus ke pulau buat tau bestnya Kendari dan lagi-lagi sewa kapal jadi soal.

Gue beruntung banget kali ini gue dihost Elaine, temen gue di Korea. Sebagai super host dengan kesaktian di Kendari, gue ditunjukkan best of Kendari dan sekitarnya. Kita explore pulau-pulau super dengan kesaktian kapal dia dan om-om super ramah. Di Kendari lah gue baru sadar, meski kesana susah dan penuh perjuangan, pesawat juga jarang, cuaca suka buruk dan susah landing... Ternyata worth banget. Kalo lu tau hidden gemnya dan punya uang.

Pulau Bokori

Bagian terfavorit gue adalah island hopping sama Elaine. Tapi impossible gue bisa kaya gini sendiri. Bukan cuma mahal, fasilitasnya simply belum ada. Misalnya ke Labengki dari Kendari, gue denger normalnya makan waktu 4 jam naik kapal. Kita cut short jadi 1jam lebih dikit. Kalo lo makan waktu berjam-jam di kapal dan cuma sebentar, apa worth it? Sedangkan paket menginapnya lumayan juga 2 juta 350 ribu per orang.

Cost buat island hopping rasanya bisa buat ke Eropa. Atau tur makan sampe puas di Taiwan. Tapi poinnya bukan itu.

Explore Indonesia gue kali ini buat gue paham kenapa Elaine bangga dan sangat nasionalis. Karena dia pernah liat sisi-sisi dari Indonesia yang gak banyak orang tahu. Karena dia pernah ke daerah-daerah terpencil dan menemukan keindahan yang truly Indonesia. Gue juga jadi sadar, bodoh banget gue mau ke Filipina buat cari pantai di Cebu disaat Indonesia begitu cantiknya.

Pulau Labengki - Sulawesi Utara
Gue gak perlu ke Bari, Italia. Bira jauh lebih baik. Gue gak perlu iri sama orang-orang yang island hopping di Yunani, island hopping gue di Sulawesi Tenggara udah one of a kind. Gue berharap bisa menemukan lebih banyak keindahan Indonesia, dengan cara yang entah bagaimana, dan hemat.

Targetnya sebelom gue kuliah, boleh lah 19 provinsi jadi 23 provinsi. Gamau ambisius, karena berkaca dari Ero, gue sadar kualitas lebih baik daripada kuantitas. Mungkin next time gue harus open trip biar bisa cari sesama explorer Indonesia? :)

No comments:

Post a Comment